Halalkanlah Cintamu

Malam itu langit tak begitu terang seperti suasana hati ku yang lagi bingung mikirin kisah cinta yang selalu ribet. Dari mulai aku mutusin cowokku gara-gara ada cowok laen yang lebih wuihh dari pada mantan pertamaku sampe aku mutusin cowok baruku yang punya cewek laen juga. Dan sampai pada akhirnya malam itu ada nomor cowok nyasar yang ngakunya bernama Akhid yang suka cerita ngalor ngidul tentang kehidupannya yang gak karu-karuan. Awalnya sih aku nanggepin nya cuek gituh, ee… lama-lama nyambung juga. Gara-gara kebiyasaan kali yak. Selang beberapa hari Akhir pulang dari Solo dan maen ke kos ku, kita ngobrol panjang lebar dan gak sungkan-sungkan Akhid cerita semua tentang keluarganya sampai kehidupan kerasnya yang yang dialaminya. Aku sih biasa aja dengan hal ini soalnya aku termasuk orang yang friendly gitu jadi gak masalah lah, malah-malah ini hati aku mulai dag dig dug gitu kalo lagi sama Akhid, secara, dia sesosok cowok yang baik, perhatian, rajin beribadah dan sopan pula, yah walopun kadang-kadang cuek.

Sampai pada akhirnya kita kenal kurang lebih dua tahun lah, dan itu bukan waktu yang sebentar buat menyembunyikan perasaan ku. Sering sesekali kita bahas hubungan ini dan dia Cuma bilang “ hehehe lhaiyha tho deck,,,ya mang saat ini aku blum bisa punya pacar..bukane ko’ sok gmn nggak,,cuman ngerti ndiri, yo bukane sok sibuk dewe ya nggak,, buat mikir yg ini itu ajha masih penuh deck,,takute malah gampang tukaran,,pa lagi satu sisi gak bisa ngerti.in…haduuhh,,aku lek nesu elek deck,,hehe” dan sampai sekarang pun masih ku simpan di draft Hp lama ku. Dikala itu juga aku lagi deket sama seseorang, dia salah satu santri di salah satu ponpes di Kediri. Namanaya Jaya, ya begitulah aku kenal sama dia dari karyawan ayahnya yang ternyata teman dari Akhid juga. Dunia emang bener-bener sempit. Selang beberapa bulan aku pun memilih buat nerima cinta Jaya karena Akhid juga udah jarang ngasi kabar.

Tapi kagetnya di hari dimana aku jadian sama Jaya 3 hari berturut-turut Akhid selalu muncul di setiap malam ku. Dan sampai akhirnya dia tahu dari temennya kalo aku udah punya pacar. Entah kenapa air mataku langsung mengalir deras di siang itu, dan memang tidak bisa di pungkiri kalo aku masih sayang banget sama Akhid. Dan tiba-tiba Jaya mengirimi ku pesan dan bilang kalo aku Cuma main-main sama dia, aku jujur kalo aku terima dia supaya aku bisa move on dari Akid dan dia terima itu, kita pun baik lagi.

Selang beberapa bulan kita pun putus dan tidak sengaja pula Akhid tiba-udah ada di depan kos mau ngajak makan. Dan dia pun tanya tentang hubungan kami, dan ternyata dia juga kepo-kepo FB ku, buktinya dia bilang ” lagi renggang ya dek?”. “Bukan renggang mas, tapi lebih tepatnya bubar, dia kayak anak kecil”. Dia menanggapi dengan santainya jawaban yang ku berikan. Dan semenjak itu Akhid tidak pernah muncul lagi. Sampai pada akhirnya aku menegenal laki-laki bernama Nanang yang kalem dan selalu baik sampe-sampe aku risih dibuatnya dan akhirnya kita putus dan dia milih untuk nikah sama cewek lain yang notabene lebih muda dari aku. Mmm baiklah it’s oke! Sampe akhirnya aku balikan lagi sama Jaya, heee…. Abisnya walaupun kayak anak kecil dan nyebelin, tapi dia tu baik, rajin beribadah juga dan mungkin dia benar-akan menjadi imam yang baik buat keluarganya nanti. Dan pada dasarnya aku masih belom bisa nglupain Akhid dan iseng-iseng buka FB dia kalo lagi pengen tahu kabarnya. Dan GUBRAK…. Di FB dia foto bareng ceweknya..heloohh dan sejak itu tiyap malam aku nangis, ya kurang lebih seminggu lah, dan Jaya gak tahu sama sekali tentang ini.

Sampai pada akhirnya aku mendapatkan pencerahan  dari teman kampus yang bisa disebut kakak ku namanya Makhrusy, tentang haramnya pacaran dan sejenisnya, tidak cuma itu, aku juga suka browsing tentang pacaran dalam islam yang ternyata tidak ada sebelum adanya akad. Dan aku pun memlih putus dan konsentrasi untuk menjadi gadis yang lebih baik lagi dari sebelumnya, aku bilang kepada Jaya kalo pun kita memang berjodoh Allah akan mempersatukan dan menghalalkan hubungan ini, dan kalaupun kita tidak berjodoh Allah akan memberikan yang terbaik buat kita. Dan benar saja orang tua Jaya memutuskan untuk menjodohkan Jaya dengan wanita pilihan mereka yang berasal dari pondok juga, sedangkan aku mulai menikmati menjadi jomblo mulia dan konsentasi terhadap skripsi yang masih butuh separuh pemikiranku untuk sering-sering revisi. Karena aku tidak perlu lagi cemas akan jodoh ku kelak yang telah dipersiapkan Allah untukku. Aamiin :)

Inilah cerpen singkat yang saya ambil dari kisah nyata, semoga bermanfaat dan akan menjadi inspirasi anda ;). Pesan saya untuk cewek “lebih berhati-hatilah dengan perhatian cowok, jangan suka percaya dengan perhatian cowok, karena sering PHP :D. And untuk para cowok jangan suka memberi perhatian lebih kepada cewek, karena cewek suka diperhatiin. :)

One Response to “Halalkanlah Cintamu”
  1. Ella says:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CLOSE
CLOSE