6 Alasan Putus Paling Mainstream

DSC_0000201

“KITA PUTUS!”

“Apa? Putus? Tapi, kan…”

“KITA PUTUS!”

“Kita nggak jadian. ”

“……….”
DSC_0000205

Di dunia pacaran (buat yang pernah aja), putus adalah salah satu hal yang sering terjadi. Banyak alasan putus yang sengaja udah disiapin, mulai dari yang wajar sampai nggak masuk akal. Padahal, sebelum berpacaran kan udah saling komitmen? Tapi, kenapa malah putus? Ini dia 6 alasan putus paling mainstream (versi gue):

khariz

  1. Mau Fokus Belajar

Kenapa? Materi pelejaran lu terlalu susah? Sampe harus pake alasan ini? Bukanya kalo pacaran malah bisa ningkatin semangat belajar dan ngejar prestasi? Yang tadinya hobi bangun siang dan males2an berangkat sekolah, jadi semangat pergi ke sekolah buat liat si doi. Yang tadinya banyak remedial di hampir semua mata pelajaran, ulangannya jadi bagus. Gue pengin nyoba nagih sama orang-orang yang pakai kalimat ini buat putus, beneran bagus nggak nilainya setelah putus? Yakin beneran mau belajar kalo udah putus? Kurikulum 2013 katanya kan susah. Banyak tugas, bikin sakit kepala yang nyaris stres, murid harus lebih aktif, presentasi terusss, mending juga pacaran #ehh

  1. Kamu Terlalu Baik Buat Aku

Sumpah alasan ini lebih basi dari nasi basi! Bagus kan dapat yang baik, malah diputusin. Giliran dapat yang nggak baik, mau minta putus juga. Nggak jauh beda sama rumus matematika, ribet! Apa mesti berubah jadi nggak baik dulu biar nggak jadi diputusin? Bukanya yang baik harusnya diperjuangin ya?

  1. Aku Bosan

Gue juga bosen banged sama alasan yang satu ini. Namanya pacaran, rasa bosan itu wajar, dan pasti ada. Bosan itu manusiawi. hal yang sekarang  lu bilang bikin bosan itu, suatu saat malah bisa jadi ngangenin. Jangan jadiin itu alasan buat pergi. Mau dikemanain janji-janji yang belum lu tepati? Coba liat orang2 yang pacaran bertahun-tahun, dan menikah. Mereka juga pasti ngalamin bosan. Tapi banyak tuh yang bisa terus bersama sampai tua.

  1. Aku Nggak Mau Pacaran Dulu

Absurd banget! Kalo emang nggak mau pacaran dulu, kenapa juga diawal setuju pacaran? Nggak logis!

  1. Kita Temenan Aja Ya

Kata-kata ini sama kayak busa sabun; halus tapi bikin pedih di mata!
DSC_0000203
Kata2 ini bisa bikin hati tercabik-cabik kayak suwiran daging bubur ayam depan gang rumah.
DSC_0000202
Yakin banget deh gue, orang yang pakai kalimat ini buat putus, nggak mungkin bisa beneran berteman. Kaya luka bakar, bekasnya pasti masih ada! Kita temenan aja, tapi pasti saling menghindar gak mau ketemuan atau sapaan . kalimat yang betul harusnya ” Kita MUSUHAN aja ya!”
DSC_0000208

  1. Kita nggak cocok

Bayangin aja, udah jadian berminggu-minggu, berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun, tapi baru bilang nggak cocok sekarang? Hoe kemarin-kemarin lu kemana aja? Mungkin dari awal, dia emang nggak punya perasaan apapun. Atau mungkin, lu itu cuma dijadiin pelarian.
DSC_0000206

Sadar atau nggak, sebagian besar dari kita pasti pernah dengar atau bahkan pake alasan2 di atas buat mutusin si doi. ( Atau bahkan jadi pihak yang diputusin) #Upss! Entah udah abis ide buat cari alasan lain, atau emang beneran maunya gitu. Tapi kalo menurut, lucu aja dan absurd banget!

Patah hati yang bikin nangis sampai nyesek itu berawal dari jatuh cinta yang menyenangkan.
DSC_0000207
Jatuh cinta yang dimulai dari kalimat “Kamu itu beda” dan berakhir dengan kata2 “Kamu itu nggak ada bedanya!”
DSC_0000204
Dulu sih bilangnya “aku nggak akan pergi dari kamu, eeehhh tapi akhirnya … “sorry aku harus pergi dari kamu” Jiaahhhhh aneh!
DSC_0000209

Sebelum milih buat putus, coba inget usaha doi yang mati-matian ngejar lu seorang. Coba inget pas dia bela2in bangun pagi-pagi cuman buat ngucapin “good morning”. Coba inget pas dia beraniin diri dateng kerumah dan ngadepin bokap lu yang galak.  Senderan di bahu, dianterin pulang, didorong ke jurang #ehh.

Incoming search terms:

  • alesan alesan mainstream putus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CLOSE
CLOSE