From Zero to Hero part II

From Zero to Hero pasrt 2

Sampai jumpa lagi bro dengan ane Cemonggaul 😀 ….

Ni ceritanya ngelanjutin cerita yang lampau nih “From Zero to Hero” kalo belum membaca cerita sebelumnya silahkan baca dulu bray.

Waduh sampai dimana ya yang kemaren? sampe lupa aku :)) . Sik bentar intip dulu di tab sebelah… dari pada cerita panjang lebar eh ternyata udah tak ceritain kemaren :)).

Nah udah ketemu… sampai dengan cerita ane berangkat ke Jakarta buat bekerja dan juga belajar kepada suhu pertamaku Pak Rakean (Rakean-id).

Kenapa aku sampai memberanikan diri mengirim pesan panjang lebar lewat forum Adsense-id ke beliau? itu ceritanya gini…. Disamping beliau tak anggep mastah yang kelihatannya familiar dengan newbie kayak ane, beliau kebetulan pas saat itu baru saja mendirikan posko, eh bukan posko sih, tempat buat belajar dan share bareng buat newbi, namanya CAFE DOLAR.

Kalo ente pernah mengunjungi trit pak Rakean di Adsense-id (ads.id) th 2012 ente pasti tau apa itu CAFE DOLAR. Kalo belum tau ya tak ceritain dikit deh maksud dari pendirian CAFE DOLAR ini awalnya.

Ceritanya nih sepengetahuanku pak Rakean ini pengen membuat markas khusus buat IMERS, ntah itu sudah mastah maupun yang masih newbie. Disana rencananya tiap minggu diadakan kopdar (kopi darat / ketemu muka / ngobrol) buat semua IM dan mendatangkan master di bidangnya. Baik banget sih rencananya, tapi,… berhubung manuasia cuman bisa berencana dan pada akhirnya hasil tetep di tangan Yang Maha Kuasa, program ini kurang sukses. Tapi sungguh aku salut sama beliau yang sudah memikirkan dan bahkan memfasilitasi hal semacam itu. Coba bayangkan, dalam kondisi seperti sekarang ini, mana ada yang punya pemikiran untuk membantu sesama. Bahkan memberikan fasilitas lengkap bro… (ato mungkin aku aja yang kurang pergaulan ya).

Namun walaupun program ini bisa dikatakan 80% gagal, namun syukur Alhamdulillah, Berkat adanya CAFE DOLAR lah ane bisa seperti sekarang ini. Mempunyai kehidupan yang lebih baik dari yang sebelumnya. Loh… katanya gagal, kok masih bisa Alhamdulillah… pasti mikir begitu kan…. 😀 . Ceritanya begini,… walaupun CAFE DOLAR dikatakan gagal dalam programnya, tapi berkat adanya CAFE DOLAR lah aku bisa ketemu para master yang menunjukkan jalan meraih impian lewat online.

Master pertama adalah Menhefari / Om Ef (Gloucester) master Flippa, Momod Adsense-id, suhu ke duaku. Ceritanya begini… Baru kurang lebih 3 minggu aku di Jakarta, Om Ef ini kebetulan lagi berkunjung juga ke Jakarta. Biasalah,… para suhu kan kerjanya jalan-jalan, silaturrohim, sambil perjalanan bisnis 😀 (AMPUN SUHU…). Karna CAFE DOLAR baru buka, beliau pengen mampir kesono. Alhasil, berhubung markas juga cuman isi 3 biji doang yaitu ane, Iklas (temen seperjuangan juga di CAFE DOLAR, cuman dia lebih dulu di sono), dan Woro (supir kerjaan offline nya pak Rakean), Om Ef diminta nginep disono juga, dari pada mencari penginapan jauh-jauh. Sambil dihisap ilmunya :)) .

Dari Om Ef inilah ane bisa mengetahui manisnya duit dari hasil online 😀 . Ceritanya gini… Sebagai seller yang paling aktif, dan bahkan hampir 100% positive feedback, pastilah banyak pelanggannya yang membutuhkan service tambahan dari beliau. Contohnya artikel buat diisiin tiap hari di web yang sudah dibeli agar terus update. Saat itu, beliau (OM Ef) tanya ma ane, Bid… bisa nggak jadi content writer? Yaudah,… ane jawab aja bisa walaupun terus terang saat itu ane belum gitu lancar nulis artikel linggis, eh Inggris 😀 . Tapi dengan keteguhan hati dan pengen menikmati duit dari online, ane iyakan juga. Entah nanti cara buatnya gimana dipikir belakangan :)) .

Jarak 3 hari sepulang Om Ef ke kampung halamannya (Padang), iseng nih buka email. Padahal sebelumnya jarang banget buka email. Paling buka email buat verifikasi daftar sesuatu doang :)) . Eh… tak taunya bener,… ada salah satu klien beliau yang mau di update in blog yang baru dibelinya. Jumlah pos 30 kalo nggak salah dulu. Dan dapet fee $90. Wuiiiih… seneng banget bro dapet duit onlen pertama $90.

Nah berhubung duit udah dikirim otomatis artikel juga kudu dikerjain dong. Nah loh… mulai deh kelabakan :)) . Untungnya saat itu keinget kalo istri ane kan guru Bahasa Inggris (walaupun cuman di SD) :D. Nah tak lemparin deh kerjaannya ke dia. Oh iya, saat itu istri nggak ikutan ke Jakarta broo… nunggu di rumah. Saat itu masih di Tulungagung. Wah untung punya istri bisa Bahasa Inggris :)) . Coba kalo enggak :)) . Makanya kalo mau jadi content writer Bahasa Inggris, tapi ente sendiri nggak bisa Bahasa Inggris, mending ente cari istri / pacar anak Bahasa Inggris :)) .

Waaah… udah panjang ternyata… pantesan udah capek ngetik :)) . Yaudah ceritanya dilanjut besok lagi ya… kalo udah longgar. Jangan sampe ketinggalan ceritanya yang mulai di bagian menariknya 😀 . Sapa tau bisa menjadi inspirasi ente dalam menjalani bisnis :D. Entar sambung di From Zero to Hero part III ya… Bye… Muah :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CLOSE
CLOSE